/* */

Monday, 5 September 2011

Story : Belut Yang Nakal

Kisah belut yg nakal (18sx)



Kisah ini kononnya berlaku terjadi di Jakarta. . . . Pada suatu hari, siBambang, yang usianya baru lima tahun, menghampiri ibunya lantas bertanya,"Ibu, pacaran itu maksudnya apa bu?" Si ibu agak bingung dan sedikit gelabah untuk menerangkan maksud "pacaran" itu kepada kanak- kanak yang usianya baru melewati lima tahun. Namun, si Bambang terus mendesak untuk mengetahui maksud "pacaran" itu.

Lalu, tanpa memikirkan apa-apa, si ibu berkata, "Kalau kau benar-benar mau tau maksud berpacaran itu, petang nanti tunggu di beranda rumah
kita ini.

Hari Sabtu begini, Susi, anak jiran kita itu biasanya akan berpacaran dengan Antonius. Antonius akan datang ke rumahnya dan keluar berjalan-jalan. Jadi, kau akan tahu maksud pacaran itu."

Menjelang petang, Si Bambang pun menunggu di beranda rumahnya dan
apabila hari sudah gelap, baru kelihatan si Antonius muncul. Kelihatan Susi
sudah siap sedia menanti kedatangan pak wenya itu... Si Bambang terus
melihat perlakuan dua kekasih ini tanpa disedari oleh mereka berdua.

"Bapak dan ibu ada di rumah?" tanya si Antonius kepada si Susi. "Enggak ada, mereka pergi kenduri kahwin di rumah saudara sejak siang tadi.
Mereka bilang, akan bermalam di sana," jawab si Susi. "Bagus sekali. Kita bebas malam ini. Tak perlu keluar, dirumah saja sudah bisa," kata si Antonius sambil menjeling Susi yang tersenyum penuh makna.

Disebabkan tiada orang tua di rumah itu, Antonius dan Susi berasa begitu
bebas di rumah itu. Menjelang tengah malam barulah Antonius pulang
tanpa disedari mereka bahawa segala perlakuan mereka diperhatikan
oleh siBambang dengan teliti.

Keesokan harinya, si Bambang menghampiri ibunya lalu berkata bahawa
dia sudah tahu akan maksud pacaran yang sebenarnya. "Kalau sudah tau cuba ceritakan pada ibu apa pacaran itu," kata siibu.

"Malam tadi, Kak Susi duduk berdua sama Abang Antonius dibangku. Tak lama selepas berbual, mereka saling menempelkan bibir dan Abang
Antonius kemudiannya memandang muka Kak Susi yang merah. Beberapa
detik kemudian, Bang Antonius memeriksa jantung Kak Susi. Tapi barangkali kerana tidak tau di mana jantungnya, Abang Antonius cuba menggosok-gosokkan tangannya di dada Kak Susi ke kiri dan ke kanan.

Berikutnya, saya lihat Abang Antonius gelisah kerana barangkali berasa ada
sesuatu di seluarnya. Memang benar bu, setelah zipnya dibuka ternyata ada seekor BELUT keluar dari seluar Bang Antonius. Kerana berasa kasihan
melihat Bang Antonius, Kak Susi pantas menangkap belut tersebut dan
cuba membunuhnya dengan meramas-ramas belut itu.

Namun, belut itu tegar sekali, enggak mau mati bu walaupun diramas-ramas kuat oleh Kak Susi. Lantaran terlalu marah, Kak Susi lalu memakan
belut dengan memamah-mamahnya namun saya lihat Bang Antonius masih merintih kesakitan kerana belut itu masih hidup.

Ternyata walaupun belut itu sudah dimakan Kak Susi, nyawanya masih
liat. Belut itu terus hidup bu malah makin kuat. Ia berdiri bu. Saya lihat Kak
Susi kurang puas hati dan kerana kasihan dengan abang Antonius barangkali, Kak Susi lantas menanggalkan seluruh kainnya lalu menduduki
belut tersebut supaya mati. Tapi belut itu benar-benar gagah bu. Ia masih
tidak mati walau Kak Susi terus menghenyak-henyak belut tersebut berkali-kali.

Abang Antonius terus merintih kesakitan kerana belut tersebut belum mati
juga. Akhirnya, bu tak lama kemudian belut tersebut muntah lalu mati
diduduki Kak Susi. Baru saya lihat Abang Antonius tidak merintih malah
dapat tersenyum sambil menyatakan rasa terima kasihnya kepada Kak Susi."

Selesai si Bambang bercerita, si ibu jatuh pengsan.

Jangan Lupa Click iklan dibawah ni sebagai tanda sokongan

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...